zonabmi

Beranda Kutipan Media Stabilitas Muara Sungai Sungai Musi Tercemar, Ikan-ikan Diduga Mengandung Merkuri

Sungai Musi Tercemar, Ikan-ikan Diduga Mengandung Merkuri

"Walhi Sumatera Selatan mengingatkan masyarakat Palembang berhati-hati mengonsumsi ikan air tawar di Sungai Musi seperti baung, juaro, lais, dan patin. Sebab, sebagian besar ikan-ikan itu diduga tercemar merkuri. Organisasi lingkungan ini meminta pemerintah memberi perhatian serius terhadap masalah ini. “Merkuri di Sungai Musi, mengendap di tubuh sejumlah ikan itu, kemungkinan besar dari aktifitas pertambangan, bahan pertanian, obat-obatan, cat, kertas dan limbah industri,” kata Hadi Jatmiko, direktur Walhi Sumsel, Senin (26/5/14). Dugaan ini muncul berdasarkan dokumen pemaparan para akademisi di Palembang, tahun lalu. Dalam makalah itu disebutkan, berbagai aktivitas di Sungai Musi menyebabkan pencemaran yang berdampak pada biota perairan dan kesehatan manusia. Beragam aktivitas ini mengakibatkan terpaparnya logam logam berat ke dalam badan sungai, termasuk merkuri. Menurut hasil penelitian Eddy, dkk (2012),  Sungai Musi Palembang antara Polokerto sampai Pulau Salah Nama telah tercemar merkuri total. Kadar merkuri dalam air berkisar 17,250 – 21,750 ppb, kadar merkuri di sedimen antara 1.125 – 2.521 ppb. Keberadaan merkuri dalam air dan sedimen dapat menyebabkan merkuri terakumulasi dalam biota Sungai Musi termasuk ikan. Sebab, logam merkuri mudah masuk ke tubuh ikan melalui proses rantai makanan. Dari penelitian Eddy mengidentifikasi, dari 29 jenis, paling besar kandungan merkuri yaitu baung, juaro, lais dan patin.  Akumulasi merkuri jenis ini lebih tinggi dibandingkan yang lain, karena ikan predator."
 
 
Sungai Musi Tercemar, Ikan-ikan Diduga Mengandung Merkuri
, 2 Juni 2014